Puber Kedua, Mitos Atau Fakta?



Banyak kontroversi tentang entitas yang dikenal sebagai puber kedua apakah itu mitos atau fakta. Mungkin itu ada dalam imajinasi dari beberapa individu saja. Kadang-kadang ketika seorang rekan muncul dalam gaun atau pakaian mencolok, kita akan menganggap itu krisis puber kedua meskipun bercanda. Ini adalah masalah yang tidak pernah jauh dari pikiran orang setengah baya, mungkin orang saat ini hidup dengan memiliki begitu banyak faktor untuk bersaing dengan resiko menyelesaikan sendiri sebelum menjadi kenyataan.

Puber kedua dapat digambarkan sebagai pergolakan emosi atau perubahan perilaku yang terjadi pada beberapa individu antara usia tiga puluh lima sampai lima puluh. Fakta bahwa banyak penelitian ilmiah tidak bisa memvalidasi keberadaannya membuat realitasnya diragukan. Studi antropologi telah gagal untuk menetapkan terjadinya entitas ini di negara-negara Asia seperti Jepang dan India; sehingga terlihat lebih seperti masalah budaya dan meratapi transisi dari remaja ke usia tua melalui perubahan perilaku yang mirip dengan "reaksi menarik" untuk semua orang di sekitar.

Menurut Wikipedia, istilah puber kedua pertama kali digunakan oleh Elliot Jaques pada tahun 1965 untuk menggambarkan periode dramatis keraguan diri yang dirasakan oleh beberapa individu di tahun-tahun pertengahan kehidupan, sebagai akibat dari perubahan penginderaan masa muda yang akan segera memasuki usia tua. Dalam budaya barat di mana krisis paruh baya telah dijelaskan, hanya sekitar 10% dari individu mengalami hal itu untuk durasi 3 sampai 10 tahun pada pria dan 2 sampai 5 tahun pada wanita; di antara 30 dan 60 tahun dengan usia rata-rata 46.

Ada banyak faktor yang bisa membuat puber kedua bagi banyak individu. Evaluasi konstan kehidupan pribadi seseorang adalah kebiasaan alami dan normal bagi sebagian besar individu. Namun evaluasi yang terjadi pada usia paruh baya memberitahu kita secara konkret bahwa setengah dari kehidupan kita hilang dan secara retoris meminta kita apa yang ingin kita lakukan dengan setengah sisa umur kita. Ini bisa membingungkan bagi seorang individu yang tidak memiliki banyak pengalaman dalam hidup.

Untuk orang yang telah mengalaminya, pemicu yang dapat memulai krisis untuk pria adalah ketika seorang pria tiba-tiba menyadari bahwa istrinya mendekati menopause dan akhir masa reproduksinya. Ini tidak perlu menyebabkan keributan karena pasangan memiliki semua anak yang mereka inginkan dan karena menopause tidak menghapuskan hubungan suami-istri dalam aturan yang beradab. Pemicu yang memulai krisis pada wanita yang menopause biasanya anak-anak yang meninggalkan rumah untuk membangun keluarga baru mereka.

Kesimpulannya, manusia tidak pernah bebas dari krisis pada setiap tahap kehidupan, dapat dikatakan bahwa krisis paruh baya atau puber kedua akan menambah bumbu kehidupan.


Demikianlah Artikel Puber Kedua, Mitos Atau Fakta?,
Semoga dapat menambah ilmu dan bermanfaat bagi anda semua yang membacanya. (www.goodtohealth.com).*
Goodtohealth,Media Online, informasi kesehatan terlengkap,berita kesehatan,seputar kesehatan dan penyakit,kesehatan wanita,kesehatan pria,kesehatan anak-anak,menjaga kesehatan tubuh,hidup sehat,tip kesehatan,tips tips kecantikan, makanan sehat,obat alami, pengobatan, hidup sehat,bahaya penyakit,Bayi,Diet,Kecantikan,Kesehatan Gigi,Manfaat Buah,Manfaat Tanaman

Related Post

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel